Petu dan Maksi

Situs Judi Online Terpercaya
Suatu ketika  seorang guru sekolah dasar di pedalaman Timor, sebut saja pak Agus sedang sakit kepala. Karena alasan itulah maka ia harus membuat surat sakit untuk diserahkan pada kepala sekolah sebagai atasan. Kemudian surat sakit itu ia serahkan pada dua anak muridnya Petu dan Maksi yang kebetulan lewat depan rumahnya hendak ke sekolah.
Pak Agus : Petu, tolong kasih surat ini di bapak kepala sekolah, karena pak sekarang ada sakit. Jangan lupa itu. Langsung kasih kalau sudah tiba di sekolah.
Petu          : Iya pak. Nanti langsung kami kasih pada bapak kepala sekolah.
Beberapa saat kemudian…
Kini  Petu dan Maksi sudah berada di depan ruang kepala sekolah. Masalah kemudian timbul siapa yang ingin masuk mengantarkan surat pada kepala sekolah, maklum sang kepala sekolah terkenal sangat keras apalagi ditambah tampangnya yang sangar membuat setiap murid takut padanya.
Petu          : Maksi, lu yang masuk saja. Sa takut. (ujarnya sembari memohon)
Maksi        : Sa tidak mau. Neu lu pisu. Pisu Petu.
Sontak Petu langsung merobek surat sakit pak Agus. Maksi terkejut.
Maksi        : Petu, lu kenapa robek itu surat.
Petu          : Tadi kan lu yang bilang pisu. Pisu kan artinya robek toh jadi saya robek saja.
Maksi        : Sa pu maksud tuh pisu itu artinya pergi sudah bukan artinya yang robek itu. Bodoh itu ukur-ukur.
Alhasil surat tersebut tidak diserahkan pada kepsek. Hehehehe….:p
                                                                 * * *
*Pisu : bhs pasar di Timor yang artinya pergi sudah. Sedangkan dalam bhs Dawan artinya robek/sobek.
*Sa     : Saya
Situs Judi Online Terpercaya

Reply